Senin, 05 Desember 2011

Super Hero tanpa Jubah atau Jaring laba-laba

Dari kata superhero,, pasti ada beberapa tokoh yang pasti kita ingat.. seperti Spiderman, Superman, Gatot kaca, Pitung, Ultraman, Power Ranger, Naruto, Robin Hood, Optimus Prime .. Hulk..
Tokoh-tokoh diatas adalah beberapa Superhero yang umum.. dan pastinya banyak orang yang tau..
dalam kesempatan ini saya 'penulis' akan bercerita tentang SuperHero dimata saya... Monggo dibaca yaaa....
Super Hero Versi Kakao :
TempatTanggalLahir     : 14 Mei 1956
Jenis Kelamin               : Laki-laki
Kelebihan                     : 'Super Kuat & Berpengaruh'
Seperti kisah2 superhero pada umumnya... pada awal cerita belum ada yg tau sehebat apa dia.. seberapa berartinya dia... malah pada awalnya 'saya' (penulis) mengabaikan keberadaannya.. dan mungkin sempat membencinya...
bagaimana tidak, saat saya kecil ... hidup saya seperti anak pingitan.. ketika saya bermain bersama teman-teman saya waktu SD.. setiap jam 5 Sore beliau datang menjemput saya ke tempat bermain.. Sambil mengeluarkan kata2 keras,, "KAKAAAAOOOO... Pulang!!!!" dan sering kali hal tersebut menjadi bahan ejekan teman2 saya pada waktu itu..
berbagai peraturan beliau terapkan :
- Dilarang pulang sampai jam 5
- Dilarang merokok
- Dilarang maen jauh2
- Dilarang Bolos ngaji
DLL
Jika saya melanggar aturan diatas.. ppiiiuuhhh... rasanya...
pernah sesekali saya melanggar dan berkata 'Males Ngaji Ahhh' dan dalam hitungan menit.. saya di Marahin sampai nangis.. saya di paksa sambil nangis ke tempat pengajian... Beliau tidak perduli dengan tangisan saya.. Sambil membawa saya ke tempat Pengajian.. beliau terus berkata "Enggak boleh gak ngaji...." yaaa.. kata2 itu terus diucapkannya..
sesampainya ditempat pengajian salah satu teman saya bertanya...
"Mata kamu merah kenapa ?"
"Ohh,,, ini kelilipan " sambil tersedak2 nafas saya *ngawur*
tak habis sampai disitu saya melihat beliau dari lantai 2 .. Beliau menunggu saya di depan Tempat pengajian.. 'serasa jadi buronan' saya...
Benar.. saat kecil Image beliau dimata saya.. 'Galak.. gak mau ngalah.. gak bisa Ngertiin saya.. dan Enggak banget...!!!'
dan aturan2 tersebut pun berlaku sampai saya SMA.. bayangin Guyss.. saya Pacaran... baru jem setengah5 udah di telponin.. suruh pulang.. pacar saya aja santai-santai aja.. gak ditelponin orang rumahnya... beliau terus berkata,,, "Anak orang Jam segini di bawa kemana sih!!!!"
Brrrrrrrrrrrrrrrrrrr... saaat itu dalam benak saya.. "Saya Ingin seperrrtii orang lainn!!!!" hidup saya tuh Basi banget kalo gini teruss!!!!!....

Namun 2 tahun yang lalu.. mata saya terbuka lebar... saya sadar...
awal 2010 .. Beliau Sakit Ginjal... setiap malam.. beliau.. muntah-muntah... setiap anggota keluarga tidak ada yg bisa tidur dengan tenang.. sampai akhirnya.. kami memutuskan.. untuk membawa beliau kerumah sakit,, sesampainya disana.. Dokter berkata "Anda harus Cuci darah" .. seluruh keluarga... tertunduk lesu.. tak ada satu orangpun yang merespon kata2 dokter tsb.. Namun tidak dengan Beliau.. Beliau malah berkata.. 'Lebih baik saya mati daripada harus cuci darah' kamipun kaget.. kenapa beliau berkata seperti itu..
dan disatu kesempatan beliau menjelaskan alasan kenapa berkata seperti itu...
Jika orang sudah cuci darah.. maka orang tersebut harus cuci darah setiap minggunya.. dan biaya nya pun mahal.. 'saya' (beliau) gakmau nyusain keluarga.. lebih baik sayamati saja..
suasana hening.. sempat saya berfikir.. orang yang saya Anggap telah mengekang hidup saya.. kok bisa berkata seperti ini... "Dia rela Mati daripada nyusahin Anggota keluarga yang lain"
dan akhirnya kami sepakat untuk tidak melakukan cuci darah... dan meminta dokter untuk memilih caralain...
dan untuk mengambil keputusan tersebut.. beliau harus dirawat dirumah sakit untukwaktu yang cukup lama.. dan memerlukan biaya obat yang Mahal..

April 2010
2bulan sudah beliau dirawat di RS ..
suatu ketika saya hendak menjenguk beliau.. atau mungkin saat itu.. giliran saya yang menginap menemani beliau di RS,, dan saya berangkat menggunakan 'Jupi' (Motor kesayangan) ..
sesampainya disana.. saya tiba di lantai tempat beliau dirawat.. saya masuk ke ruangan.. kami sekeluarga.. berbincang.. saling bertanya kabar.. situasi..
tiba2 hape berderingg,,, dan saya hendak mengangkat telpon .. nampaknya ini panggilan dari nomor rumah saya..
salah satu anggota keluarga saya menelpon dari rumah sambil menangis.. memberi kabar bahwa...
Ibunda dari 'SuperHero' saya telah wafat... #heninngg

apa yang harus saya lakukan.. mana mungkin saya memberi tau kabar ini kepada beliau yang sedang berbaring di atas kasur rumah sakit.. apa yang harus saya lakukan.. Saya Tidak tega,,, ini terlalu menyakitkan untuk Beliau...
setelah menutup telepon.. kami berunding mencari solusi. . bagaimana cara memberikan Informasi ini kepada beliau.. akhirnya.. saya,, Ibusaya..adik saya.. menghampiri beliau sambil berlinang airmata.. Ibu saya mengelus2 pundak beliau sambil berkata,, "Enyak* udah enggak ada" *bahasa betawi nenek*
terlihat jelas di mata beliau.. berkaca2 namun beliau menunjukan wibawanya.. tanpa menangis.. beliau terus berkata "Saya udah punya firasat... ini akan terjadi" tak hentinya kami sekeluarga menangis.. dan beliau tetap terlihat tegar..
singkat cerita.. kami membawa beliau pulang sementara untuk melihat Jenazah Ibundanya.. saya tiba dirumah.. terlebih dahulu... karna menggunakan 'Jupi' ..
Tenda... Bendera kuning tampak terlihat jelas disekitar rumah saya... saya berdiri di pertigaan dekat rumah saya,, menunggu beliau pulang.. saya takut beliaupingsan.. atau.. shock.. beberapa menit kemudian.. beliau sampai.. saya hendak menyambut,, merangkul beliau... tapi apa yang terjadi.. saya kalah cepat dengan orang2 disekitar saya.. orang lain yang lebih dulu memeluk beliau.. dan mereka tidak sedikit... mereka memeluk beliau dan berkata.. "yang sabar yahh" kata2 itu keluar dari mulut mereka satu persatu.. sambil memeluk beliau,, dan yang bikin saya kaget,, mereka semua orang2 terpandang.. penting.. di Daerah rumah saya..
dalam hati saya.. kok bisa..?? orang seperti beliau.. yang dulu sering memarahi saya.. melarang ini itu.. mendapatkan perhatian yang seperti ini.. Kenapa??? Kenapa???
dan Tibalah saat dimana beliau melihat Jenazah Ibunda tercinta... para keluarga berkumpul.. memapah tubuh beliau yang sedang sakit... beliau tampak tegar.. sambil sedikit tersenyum menandakan semua akan baik2 saja,, setibanya..di ruangan tempat jenazah berada.. beliau membuka kain tipis yang menutupi wajah Ibundanya.. tak sampai 1 detik beliau langsung menangis.. "Ya Allah... Ya Allah.. Innalillahiwainnailaihi rojiiun"  beliau terus menerus mengucapkan kalimat itu,, sambil menangis histeris.. dan melihat peristiwa itu.. seluruh orang diruangan tersebut menangis..sungguh.. sangat tragis.. saat kita dirawat dirumah sakit, divonis penyakit yang berat... dan saat itu juga harus kehilangan orang tua kandung kita,, bagaimana rasanya?? jika itu terjadi sama kita?? apa kita kuat?? kalau saya mungkkin sudah bunuh diri..
dan setelah semua berakhir.. beliau kembali kerumah sakit dan Alhamdulillah.. beberapa minggu kemudian beliau di izinkan pulang.. walau saat ini setiap minggu harus kontrol ke RS..

dari cerita diatas.. saya sadarr... ada sebuah petikan "Derajat Manusia di Mata Tuhan.. dapat dilihat dari seberapa masalah yang dihadapinya" ya... saya membenarkan kalimat diatas,, tidak semua orang mampu menghadapi masalah orang lain.. Tuhan memberikan Cobaan sesuai dengan kekuatan hambanya...

cobaan berat = orang yang hebat
cobaan biasa = orang yang biasa2

dan tokoh SuperHero diatas adalah Bapak saya...
sosok Bapak yang kuat... Sosok Bapak yang Tegas... Sosok Bapak Hebat.. Sosok Bapak yang membanggakan.. Beliau sungguh hebat,, melewati masalah besar seperti itu tetap tegar.. bukan memperburuk penyakitnya,,, tapi bisa membaik.. Beliau membuktikan jika Beliau bisa melewatinya..
Beliau bukan presiden..mentri.. Lurah... tapi orang2  besar disekitarnya perduli dengan Beliau... Beliau berpengaruh di Lingkungan keluarga... Beliau Hebat... Benar-benar SuperHero dimata saya.. Jika saya berkeluarga nanti.. saya ingin seperti Beliau.. atau bahkan lebih baik...

Kesimpulannya,
"Setiap orang punya rasa sayang" dan rasa sayang itu bisa di lakukan dengan berbagai cara.. tentunya sesuai dengan individu masing-masing..
dan Larangan2 yang beliau buat untuk saya.. saat ini.. saya memandangnya sebagai... ungkapan sayang Bapak terhadap anaknya... "Love you Dad"
Seandainya saja.. saya tidak rajin mengaji,,, mungkin saat ini saya buta huruf Al Qur'an.. tidak fasih membacanya..  sedangkan itu adalah agama... jika orang tua..keluarga saya wafat... bisakah saya berdoa.. jika saya tidak bisa membaca AlQur'an?? ya.. bapak saya menanamkan Ilmu dunia Akhirat...
Seandainya saja..saya merokok... pulang malem.. keluyuran kemana2.. itu memperbesar resiko.. pergaulan negatif terhadap hidup saya,,, mungkin jika aturan itu tidak ada.. saya saat ini menjadi pemuda pemakai narkoba.. mabok dipinggir jalan sambil maen gitar??? Enggak banget lah

dari postingan ini.. penulis.. hanya mau mengingatkan teman2 semua.. bukalah mata .. kita telah dewasa.. enggak ada orang tua yang berniat buruk terhadap darah dagingnya sendiri... mereka punya cara bagaimana menyayangi kita.. mungkin kadang ungkapan sayang itu tidak seperti yang kita harapkan... kita sering marah kepada Beliau.. apa kita tau.. bagaimana merkamenafkahi kita?? kerja siang malam.. berkeringat dibawah terik matahari... dimarahin atasannya.. dagangannya enggak laku.. sempet kecelakaan saat bekerja.. dengan kondisi beliau yang sudah tua dan mulai sakit2an... apa semua usaha beliau kita balas.. karna iri sama perlakuan orang tua orang lain.. kita bentak beliau dibelakangnya?? begitu cara kita membalas jasa Beliau??
Tidak teman.. Tidak begitu...
saya Sadar.. salah satu cita-cita dalam hidup saya.. adalah mendengar sebuah kalimat
"Bapak Bangga Sama kamu"
hanya itu... Mereka gak boleh menyesal membesarkan kita...
Semoga kita semua bisa memnahagiakan Orang Tua kita.. Khususnya di postingan ini...
Untuk Bapak saya.. "Super Hero tanpa Jubah atau Jaring laba-laba"
thanks dad.. I Love you much...

-the end-

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar